Selasa, 24 April 2012

MAKALAH KONSEP-KONSEP DASAR PSIKOLOGI

MAKALAH
KONSEP-KONSEP DASAR
PSIKOLOGI
Diajukan untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah
Psikologi

                     41573_140250034474_3407_n.jpg
OLEH :
NAMA                 : MUSTIKA WULANDARY
NIM                      : (11S10019)
MATA KULIAH : PSIKOLOGI

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
HUSADA BORNEO BANJARBARU
PRODI S1 GIZI
TAHUN AJARAN 2012/2013
HALAMAN PENGESAHAN

Karya tulis ini beserta isinya dapat disetujui oleh Dosen Pembimbing Materi PSIKOLOGI  Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Husada Borneo Banjarbaru.


                                                                                                Banjarbaru,        Maret  2012
                                                                       
                                                                        Disetujui :
                                                                                                Pembimbing Materi PSIKOLOGI,


                                                                                                                                Dra. Diyah Anur Yani, M. Ap










1
HALAMAN MOTTO

MOTTO :
>> Orang lain bisa, mengapa kita tidak bisa? Dan kita pun harus bisa dalam hal-hal yang positif.
            >> Janganlah kalian haus dengan harta dunia melainkan hauslah dengan ilmu agama.

PESAN :
Jangan berpikir “Apa yang harus aku dapat dan ambil manfaat dari orang lain”, Tetapi berpikirlah “Apa yang bisa aku berikan kepada orang lain”. Dan “Jadikanlah diri kita itu selalu dapat memberi manfaat kepada orang lain dalam kebaikan”.













2
HALAMAN PERSEMBAHAN

Dengan ini saya persembahkan sebuah hasil karya tulis yang nantinya bisa berguna dan bermanfaat bagi para pembaca.




















3
KATA PENGANTAR
               
Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,
            Dengan mengucapkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT. Yang selalu memberikan rahmat kepada kita beserta karunia dan hidayah-Nya, sehingga penulis bisa menyelesaikan makalah yang berjudul “Konsep-Konsep Dasar Psikologi”.
Akhir kata, perkenankanlah saya mengutip pepatah lama yang berbunyi “Tak ada gading yang tak retak, Tak ada mawar yang berduri”. Kiranya begitulah yang dapat saya sampaikan. Oleh karena itu saya akan berupaya selalu terbuka dan seobjektif mungkin terhadap kritik dan saran yang membangun guna perbaikan dan kesempurnaan makalah ini,
Wassalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,
                                                                                    Banjarbaru,                 Maret  2012

                                                                                                                                                                                                                                                                        Penulis










4
DAFTAR ISI
HALAMAN PENGESAHAN     . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
HALAMAN MOTTO        . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
HALAMAN PERSEMBAHAN    . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
KATA PENGANTAR  . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4
DAFTAR ISI    . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
BAB I   : PENDAHULUAN    . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
A. Latar Belakang Masalah   . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
B. Perumusan Masalah   . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
C. Tujuan Penulisan     . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
D. Metode Penulisan    . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .  . . . . . . 9
E. Sistematika Penulisan    . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
BAB II  : PEMBAHASAN     . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .10
A. BELAJAR     . . . . . . .  .  . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .  . . . . . . . . . . . . . . . .. . 10
A.1. Definisi Belajar     . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .  . 10
A.2. Teori-Teori Tentang Belajar      . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . .  . 13
      
B. BERPIKIR (THINKING)      . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . .. . . . . . .  . .13
B.1. Definisi Berfikir      . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . .  .13
B.2. Karakteristik dan Proses Berfikir      . .. . . . . . . . . . . . . . . . .  .17
B.3. Problem Solving / Pemecahan Masalah      . . . . . . . . . . . ..  .21

 C. INTELEGENSI      . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22
C.1. Definisi dan Ciri-Ciri Intelegensi      . . . . . . . . . . . . . . . . . . .  .22
C.2. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Intelegensi      . . . . . . ..23
C.3. Intelegensi dan IQ      . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25
C.4. Pengukuran Intelegensi      . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .25
C.5. Validitas dan Reabilitas Tes Intelegensi       . . . . . . . . . . . . .  25
C.6. Intelegensi dan Bakat      . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .  26
C.7. Intelegensi dan Kreativitas       . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . .  26
C.8. Intelegensi Jenis Lain      . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ..28
                                                                                                        5
 D. MOTIVASI                  . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .30
D.1. Definisi Motivasi       . . . . .  .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .30
D.2. Teori-Teori Motivasi       . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30
D.3. Prinsip-Prinsip Motivasi       . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . .  31
D.4. Motivasi Belajar      . . . . . . . ..  . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .31
D.5. Jenis-Jenis Motivasi Belajar       . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31
D.6. Ciri-Ciri Motivasi Belajar        . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . .32
D.7. Fungsi Motivasi Belajar      . . .  . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .  32
D.8. Hal-Hal yang Mempengaruhi Motivasi Belajar      . . . . .. . . .32
D.9. Peran Motivasi dalam Mencapai Keberhasilan Belajar      . .33
D.10. Memperkuat Motif untuk Mencapai Belajar      . . . . . . . ..  33

BAB III : PENUTUP   . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ..  34
A. Kesimpulan   . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . .34
B. Saran-saran   . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
DAFTAR PUSTAKA  . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
BIOGRAFI PENULIS  . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .37









                                                                                                                           6
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Kehadiran psikologi memiliki makna layaknya oase ditengah padang pasir yang kering.Pemikiran psikologi yang berkembang dari pemikikiran positivisim meninggalkan sejumlah pertanyaan mengenai nuansa etis dan transenden yang kering.Ini berawal dari paradigma aliran-aliran dalam psikologi Barat yang memandang manusia di penuhi lubido dan kehendak bawah sadar atau hanya sekedar reflex dari respons dan stimulus serta kebebasan mutlak dalam bereksistensi menjadi manusia tanpa keterkaitan transenden dengan Tuhan.
Dalam kehidupan, sering didapatkan banyak manusia yang melakukan pekerjaan dengan gigih, dan banyak pula yang santai, bahkan tidak sedikit yang tidak berbuat apapun. Dengan demikian, manusia berbeda-beda dalam melewati setiap detik dalam kehidupannya. Perbedaan perilaku manusia dalam menyikapi waktu tersebut merupakan gejala-gejala kejiwaan yang menarik perhatian. Di satu waktu, dijumpai seorang petani bermandikan keringat mencangkul sawahnya dari pagi sampai petang. Di tempat lain, didapati ibu-ibu rumah tangga yang berkumpul hanya untuk “ngerumpi”. Di saat yang sama, ada pemuda pengangguran yang hanya duduk-duduk merenungi nasib.
Belajar, Berfikir, intelegensi, dan motivasi apabila kita menelaah dari barbagai buku maka akan terdapat pengertian yang berbeda-beda, tergantung dari jenis sumbernya dan yang merumuskan pengertian tersebut, disamping juga disebabkan adanya wawasan dan cara berfikir yang berbeda, meski para ahli mempunyai pengertian masing-masing tetapi pengertian itu hanya berbeda dari sudut pandang mereka.
Jadi mempelajari cara belajar, berfikir, intelegensi, dan motivasi sangat penting bagi setiap orang karena akan sangat terasa betapa pentingnya pengetahuan tentang belajar, berfikir inteligensi dan motivasi itu. Maka tidak heran jika semua orang ingin mempelajari cara belajar, berfikir, intelegensi dan movitasi yang baik.
Secara psikologis ada persoalan yang harus dipecahkan, kenapa dalam satu waktu ada orang yang bekerja seperti petani, dan ibu-ibu rumah tangga yang santai, ada pemuda yang terbuai dalam lamunan. Mengapa mereka melakukan perbuatan-perbuatan itu?
                                                                       
                                                                                                                                               7
Dari sudut pandang psikologis, pertanyaan-pertanyaan di atas mempersoalkan tentang sebab atau mengapa sebuah perilaku itu dilakukan. Dalam kajian psikologi, sesuatu yang terdapat dibalik dilakukannya sebuah sikap atau perilaku manusia adalah sesuatu yang dikenal dengan istilah motivasi.
Dorongan yang dating dari dalam untuk berbuat itu yang disebut motif. Motif berasal dari bahasa latin movere yang berarti bergerak atau to move (Branca, 1964). Karena itu motif diartikan sebagai kekuatan yang terdapat dalam diri organisme yang mendorong untuk berbuat atau merupakan driving force. Motif sebagai pendorong pada umumnya tidak berdiri sendiri, tetapi saling kait-mengait dengan factor lain. Hal-hal yang dapat mempengaruhi motif disebut motivasi.
Kalau seseorang ingin mengetahui mengapa orang berbuat atau berperilaku kearah sesuatu seperti yang dikerjakan, maka orang tersebut akan terkait dengan motivasi atau perilaku yang termotivasi. Motivasi merupakan keadaan dalam diri individu atau organisme yang mendorong perilaku kearah tujuan. Dengan demikian dapat dikemukakan bahwa motivasi itu mempunyai tiga aspek, yaitu sebagai berikut:
1) Keadaan terdorong dalam diri organisme (a driving state), yaitu kesiapan bergerak karena kebutuhan misalnya kebutuhan jasmani, karena keadaan lingkungan, atau karena keadaan mental seperti berfikir dan ingatan.
2) Perilaku yang timbul dan terarah karena keadaan ini.
3) Goal atau tujuan yang dituju oleh perilaku tersebut.
B. Perumusan Masalah
1.      Apakah yang dimaksud dengan belajar?
2.      Apa saja teori-teori tentang belajar?
3.      Apakah yang dimaksud dengan berpikir?
4.      Bagaimana karakteristik dan proses berpikir?
5.      Bagaimana problem salving / pemecahan masalahnya?
6.      Apa definisi dan cirri-ciri intelegensi?
7.      Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi intelegensi?
8.      Bagaimana cara mengukur intelegensi?
9.      Apa yang dimaksud dengan validitas dan reabilitas intelegensi?
10.  Bagaimana hubungan intelegensi dengan IQ, intelegensi dengan bakat, intelegensi dengan kreativitas, dan intelegensi jenis lain?
11.  Apa yang dimaksud dengan motivasi?
12.  Apa saja teori-teori dan prinsip-prinsip motivasi?
13.  Apa yang dimaksud dengan motivasi belajar?
8
14.  Apa saja jenis-jenis, ciri-ciri, fungsi, dan hal-hal yang mempengaruhi motivasi belajar?
15.  Bagaimana peran motivasi dalam mencapai keberhasilan belajar?
16.  Hal apa saja yang memperkuat motif untuk mencapai belajar?
C. Tujuan Penulisan
Tujuan penulisan belajar, berfikir, intelegensi, motivasi adalah :
1.      Menjelaskan pengertian belajar, berfikir, inteligensi, dan motivasi.
2.      Untuk membantu penulis dan pembaca agar lebih bijaksana dalam berfikir, mengatur kecerdasan.
3.      Belajar, Berfikir, inteligensi, dan motivasi sangat dibutuhkan oleh setiap manusia.
D. Metode Penulisan
Dalam penulisan karya tulis ini penulis menggunakan metode Library (perpustakaan) dan pengambilan bahan lewat internet, serta menjelaskan pembahasan berdasarkan Literator-literator dan contoh-contoh yang relevan dan mudah dipahami.
E. Sistematika Penulisan
Dalam penulisan karya tulis ini penulis menyusun Bab demi Bab, sebagai berikut :
BAB I   : PENDAHULUAN, berisikan : Latar Belakang Masalah,  Perumusan Masalah,  Metode Penulisan,  Tujuan Penulisan,  Sistematika Penulisan
BAB II  : PEMBAHASAN, berisikan : Definisi Belajar, Teori-Teori Tentang Belajar, Definisi Berfikir Karakteristik dan Proses Berfikir, Problem Solving / Pemecahan Masalah, Definisi dan Ciri-Ciri Intelegensi, Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Intelegensi, Intelegensi dan IQ, Pengukuran Intelegensi, Validitas dan Reabilitas Tes Intelegensi, Intelegensi dan Bakat, Intelegensi dan Kreativitas, Intelegensi Jenis Lain, Definisi Motivasi, Teori-Teori Motivasi, Prinsip-Prinsip Motivasi, Motivasi Belajar, Jenis-Jenis Motivasi Belajar, Ciri-Ciri Motivasi Belajar, Fungsi Motivasi Belajar, Hal-Hal yang Mempengaruhi Motivasi Belajar, Peran Motivasi dalam Mencapai Keberhasilan Belajar, Memperkuat Motif untuk Mencapai Belajar.
BAB III : PENUTUP, berisikan :  Kesimpulan dan Saran


                                                                                                                                                        9
BAB II
PEMBAHASAN
Konsep-konsep dasar dalam psikologi ada 4(empat), yaitu : Belajar, Berfikir, Intelegensi, dan Motivasi.
A. BELAJAR
 A.1 Definisi Belajar
Belajar adalah suatu proses perubahan tingkah laku. Perubahan itu dapat  mengarah kepada tingkah laku yang lebih baik, tetapi juga ada kemungkinan mengarah  kepada tingkah laku yang lebih buruk. Belajar merupakan suatu perubahan yang terjadi melalui latihan atau pengalaman, dimana perubahan itu harus relative mantap. Pengetahuan, kemampuan dan kompetensi didapat dari proses belajar.
·         Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar  :
Secara garis besar, Suryabrata (1989) menyatakan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi belajar dapat digolongkan menjadi dua yaitu:
1. Faktor-faktor yang berasal dari dalam diri pemelajar, yang meliputi  factor - faktor fisiologis dan faktor-faktor psikologis.
2. faktor-faktor yang berasal dari luar diri pemelajar, yang meliputi faktor-faktor sosial dan faktor-faktor non sosial.
ü  Faktor-faktor fisiologis yang mempengaruhi belajar mencakup dua hal, yaitu:
1.  Keadaan tonus jasmani pada umumnya.
Keadaan tonus jasmani berpengaruh  pada kesiapan dan aktivitas belajar.  Orang yang keadaan jasmaninya segar  akan siap dan aktif dalam belajarnya, sebaliknya orang yang keadaan jasmaninya lesu dan lelah akan mengalami kesulitan untuk menyiapkan diri dan melakukan aktivitas belajar.
2.  Keadaan fungsi-fungsi fisiologis tertentu.
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                    10
Keadaan fungsi-fungsi fisiologis tertentu, terutama kesehatan panca indera akan mempengaruhi belajar.
ü  Faktor-faktor psikologis yang mempengaruhi belajar antara lain mencakup:
1.  Minat
Adanya minat terhadap objek yang di pelajari akan mendorong orang untuk mempelajari sesuatu dan mencapai hasil belajar yang maksimal.
2.  Motivasi
Motivasi belajar seseorang akan menentukan hasil belajar yang dicapainya.
3.  Inteligensi
Merupakan modal utama dalam melakukan aktivitas belajar dan mencapai hasil belajar yang maksimal.
4.  Memori
Kemapuan merekam, menyimpan dan mengungkapkan kembali apa yang telah dipelajari akan sangat membantu dalam proses belajar dan mencapai hasil belajar yang lebih baik.
5.  Emosi
Emosi yang positif akan sangat membantu kerja saraf otak untuk “merekatkan” apa yang dipelajari kedalam memori.
ü  Faktor-faktor sosial yang mempengaruhi belajar meliputi orang tua, guru dan teman-teman atau orang-orang disekitar lingkungan belajar.
ü  Faktor non sosial yang mempengaruhi belajar merupakan faktor-faktor luar yang bukan faktor manusia yang mempengaruhi proses dan hasil belajar, diantaranya keadaan udara, suhu dan cuaca, waktu, tempat dan alat-alat atau perlengkapan belajar.
Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar, juga dapat digolongkan menjadi tiga macam yaitu:
 1.  Faktor-Faktor Stimulus Belajar
Yang dimaksud dengan stimulus  belajar  disini yaitu segala hal diluar individu itu untuk mengadakan reaksi atau perbuatan belajar. Stimulus dalam hal ini mencakup material, penugasan, serta suasana lingkungan eksternal yang harus diterima dipelajari oleh pelajar.
                                                                                                                                            11
Berikut ini hal yang berhubungan dengan factor stimulus belajar :
a)      Panjangnya
b)      bahan pelajaran,
c)      kesulitan bahan pelajaran,
d)      berartinya bahan pelajaran,
e)      berat ringannya tugas, dan
f)       suasana lingkungan eksternal.
2.  Faktor-Faktor Metode Belajar
Metode mengajar yang dipakai oleh pengajar samgat mempengaruhi metode yang dipakai oleh pelajar. Dengan perkataan lain metode yang dipakai pengajar menimbulkan perbedaan yang berarti bagi proses belajar.
Faktor -faktor metode belajar menyangkut hal berikut :
a)      kegiatan berlatih atau praktek,
b)      overlearning dan drill,
c)      resitasi selama belajar,
d)      pengenalan tentang hasil-hasil belajar,
e)      belajar  dengan 11 keseluruhan dan dengan bagian-bagian,
f)       penggunaan modalitas indra,
g)      bimbingan dalam belajar, dan
h)      kondisi-kondisi insentif.
3.  Faktor-Faktor Individual
Faktor-faktor individual sangat besar pengaruhnya terhadap belajar seseorang.
Faktor-faktor tesrsebut antara lain:
a)      kematangan,
b)      faktor usia kronologis,
c)      faktor perbedaan jenis kelamin,
d)      pengalaman sebelumnya,
e)      kapasitas mental,
f)       kondisi kesehatan jasmani,
g)      kondisi kesehatan rohani,
h)      motivasi.
          12
A.2 Teori-teori Tentang Belajar
Dalam perkembangannya, peristiwa belajar dapat ditinjau dari perspektif yang berbeda-beda. Peristiwa belajar tersebut dibedakan menurut teori belajar, diantaranya teori belajar behavioristik, teori belajar kognitif dan teori belajar humanistic.
1. Teori behavioristik
Teori behavioristik  mengemukakan bahwa manusia akan belajar dan mengalami proses belajar apabila proses pembelajaran tersebut dikondisikan. Teori belajar behavioristik dikemukakan oleh E.L. Thordike, Ivan Pavlov dan B.F.Skinner.
2. Teori belajar kognitif
Ahli-ahli teori belajar kognitif berpendapat bahwa belajar adalah hasil dari usaha untuk dapat mengerti dunia. Caranya kita berfikir tentang situasi, sama baiknya kita berfikir tentang kepercayaan, harapan,m dan perasaan yang akan mempengaruhi bagaimana dan apa yang kita pelajari. Teori belajar kognitif di kemukakan oleh Jerome Bruner, David Ausubel dan Robert Gagne.
3.  Teori belajar humanistic
Ahli-ahli teori belajar humanistic berpendapat bahwa belajar dipengaruhi oleh bagaimana para peserta didik berfikir dan bertindak, teori tersebut juga  dipengaruhi dan diarahkan oleh arti pribadi dan perasaan-perasaan mereka ambil dari pengalaman belajar mereka. Teori belajar humanistic di kemukakan oleh Maslow dan Rogers.
B. BERPIKIR (THINKING)
B.1  Definisi Berpikir
Definisi yang paling umum dari berfikir adalah berkembangnya ide dan konsep (Bochenski, dalam Suriasumantri (ed), 1983:52) di dalam diri seseorang. Perkembangan ide dan konsep ini berlangsung melalui proses penjalinan hubungan antara bagian-bagian informasi yang tersimpan di dalam diri seseorang yang berupa pengertian-pengertian. “Berpikir” mencakup banyak aktivitas mental. Kita berpikir saat memutuskan barang apa yang akan kita beli di toko. Kita berpikir saat melamun sambil menunggu kuliah pengantar psikologi dimulai. Kita berpikir saat mencoba memecahkan ujian yang diberikan di kelas. Kita berpikir saat menulis artikel, menulis makalah, menulis surat, membaca buku, membaca koran, merencanakan liburan, atau mengkhawatirkan suatu persahabatan yang terganggu.
                                                                                                                                            13
Berpikir adalah suatu kegiatan mental yang melibatkan kerja otak. Walaupun tidak bisa dipisahkan dari aktivitas kerja otak, pikiran manusia lebih dari sekedar kerja organ tubuh yang disebut otak.  Kegiatan berpikir juga melibatkan seluruh pribadi manusia dan juga melibatkan perasaan dan kehendak manusia. Memikirkan sesuatu berarti mengarahkan diri pada obyek tertentu, menyadari secara aktif dan menghadirkannya dalam pikiran kemudian mempunyai wawasan tentang obyek tersebut.
Berpikir juga berarti berjerih-payah secara mental untuk memahami sesuatu yang dialami atau mencari jalan keluar dari persoalan yang sedang dihadapi. Dalam berpikir juga termuat kegiatan meragukan dan memastikan, merancang, menghitung, mengukur, mengevaluasi, membandingkan, menggolongkan, memilah-milah atau membedakan, menghubungkan, menafsirkan, melihat kemungkinan-kemungkinan yang ada, membuat analisis dan sintesis menalar atau menarik kesimpulan dari premis-premis yang ada, menimbang, dan memutuskan.
Secara sederhana, berpikir adalah memproses informasi secara mental atau secara kognitif. Secara lebih formal, berpikir adalah penyusunan ulang atau manipulasi kognitif baik informasi dari lingkungan maupun simbol-simbol yang disimpan dalam long term memory. Jadi, berpikir adalah sebuah representasi simbol dari beberapa  peristiwa atau item (Khodijah, 2006:117). Sedangkan menurut Drever (dalam Walgito, 1997 dikutip Khodijah, 2006:117) berpikir adalah melatih ide-ide dengan cara yang tepat dan seksama yang dimulai dengan adanya masalah. Solso (1998 dalam Khodijah, 2006:117) berpikir adalah sebuah proses dimana representasi mental baru dibentuk melalui transformasi informasi dengan interaksi yang komplek atribut-atribut mental seperti penilaian, abstraksi, logika, imajinasi, dan pemecahan masalah.
Dari pengertian tersebut tampak bahwa ada tiga pandangan dasar tentang berpikir, yaitu :
1.      berpikir adalah kognitif, yaitu timbul secara internal dalam pikiran tetapi dapat diperkirakan dari perilaku,
2.      berpikir merupakan sebuah proses yang melibatkan beberapa manipulasi pengetahuan dalam sistem kognitif, dan
3.      berpikir diarahkan dan menghasilkan perilaku yang memecahkan masalah atau diarahkan pada solusi. 


        14
Biasanya kegiatan berpikir dimulai ketika muncul keraguan dan pertanyaan untuk dijawab atau berhadapan dengan persoalan atau masalah yang memerlukan pemecahan. Charles S. Pierce mengemukakan bahwa bahwa dalam berpikir ada dinamika gerak dari adanya gangguan suatu keraguan (irritation of doubt)  atas kepercayaan atau keyakinan yang selama ini dipegang, lalu terangsang untuk melakukan penyelidikan (inquiry) kemudian diakhiri dengan pencapaian suatu keyakinan baru.
Kegiatan berpikir juga dirangsang oleh kekaguman dan keheranan dengan apa yang terjadi atau dialami. Dengan demikian, kegiatan berpikir manusia selalu tersituasikan dalam kondisi konkret subyek yang bersangkutan.
Kegiatan berpikir juga dikondisikan oleh stuktur bahas yang dipakai serta konteks sosio-budaya dan historis tempat kegiatan berpikir dilakukan (Sudarminta, 2000). Sebagai contoh pertama, yaitu obyek yang ingin diketahui sudah tertentu. Yang harus disadari adalah obyek tersebut tidak pernah sederhana. Biasanya, obyek itu sangat rumit. Mungkin mempunyai beratus-ratus segi, aspek, karakteristik, dan sebagainya. Pikiran kita tidak mungkin untuk mencakup  semuanya dalam suatu ketika. Dalam upaya untuk mengenal benar-benar  obyek semacam itu, seseorang harus dengan rajin memperhatikan semua  seginya, menganalisis obyek tersebut dari berbagai pendirian yang berbeda.
Kesemuanya ini adalah berpikir (Bochenski, dalam Suriasumantri, 1999:52-53). Perbedaan dalam cara berpikir dan memecahkan masalah merupakan hal nyata dan penting. Perbedaan itu mungkin sebagian disebabkan oleh faktor pembawaan sejak lahir dan sebagian lagi berhubungan dengan taraf kecerdasan seseorang. Namun, jelas bahwa proses keseluruhan dari pendidikan formal dan pendidikan informal sangat mempengaruhi gaya berpikir seseorang di kemudian hari, disamping mempengaruhi pula mutu pemikirannya (Leavitt, 1978).
Plato beranggapan bahwa berpikir adalah berbicara dalam hati. Sehubungan dengan pendapat Plato ini, ada yang berpendapat bahwa berpikir adalah aktivitas ideasional (Woodworth dan Marquis, dalam Suryabrata, 1995:54). Pada pendapat ini dikemukakan dua kenyataan, yakni:
1.      Berpikir adalah aktivitas; jadi subyek yang berpikir aktif.
2.      Aktivitas bersifat ideasional; jadi bukan sensoris dan bukan motoris, walaupun dapat disertai oleh kedua hal itu; berpikir menggunakan abstraksi-abstraksi atau “ideas”.

                    15
Piaget menciptakan teori bahwa bahwa cara berpikir logis berkembang secara bertahap, kira-kira pada usia  dua tahun dan pada sekitar tujuh tahun. Menurut Piaget, cara berpikir anak-anak sama sekali tidak seperti cara berpikir orang dewasa.Pikiran anak-anak tampaknya diatur berlainan dengan orang yang lebih besar. Anak-anak kelihatannya memecahkan persoalan pada tingkatan yang sama sekali berbeda. Perbedaan anak-anak yang lebih kecil dan lebih besar tidak terlalu berkaitan dengan persoalan bahwa anak yang lebih besar mempunyai pengetahuan yang lebih banyak, melainkan karena pengetahuan mereka berbeda jenis, dengan penemuan ini Piaget mulai mengkaji perkembangan stuktur mental.
Berikut tahapan-tahapan perkembangan menurut Piaget:
1.  Tahap sensorimotor
Berlangsung dari kelahiran hingga usia 2 tahun. Pada tahap ini, bayi membangun suatu pemahaman tentang dunia dengan mengkoordinasikan pengalaman-pengalaman sensor (seperti melihat dan mendengar) dengan tindakan-tindakan motorik fisik, yang disebut dengan sensorimotor. Pada permulaan tahap ini, bayi yang baru lahir memiliki sedikit lebih banyak daripada pola-pola refleks.
2.  Tahap praoperasional
Berlangsung kira-kira dari usia 2 tahun hingga 7 tahun. Pada tahap ini, anak-anak mulai melukiskan dunia dengan kata-kata dan gambar-gambar. Pemikiran simbolis melampaui hubungan sederhana antara informasi sensor dan tindakan fisik. Akan tetapi, walaupun anak-anak prasekolah dapat secara simbolis melukiskan dunia, menurut Piaget, mereka masih belum mampu untuk melaksanakan apa yang disebut “operasi”-tindakan mental yang diinternalisasikan yang memungkinkan anak-anak melakukan secara mental apa yang sebelumnya dilakukan secara fisik.
3.  Tahap operasional konkret
Berlangsung kira-kira dari usia 7-11 tahun. Pada tahap ini anak-anak dapat melaksanakan operasi, dan penalaran logis menggantikan pemikiran intuitif sejauh pemikiran dapat diterapkan ke dalam contoh-contoh yang spesifik atau konkret. Misalnya, pemikiran operasional konkret tidak dapat membayangkan langkah-langkah yang diperlukan untuk menyelasaikan suatu permasalahan aljabar, yang terlalu abstrak untuk dipikirkan pada tahap perkembangan ini.

                                                                                                                                                                                                                                              16
4.  Tahap operasional formal
Tampak dari usia 11-15 tahun. Pada tahap ini individu melampaui dunia nyata, pengalaman-pengalaman konkret dan berpikir secara abstrak dan lebih logis. Sebagai bagian dari pemikiran yang lebih abstrak, anak-anak remaja mengembangkan gambaran keadaan yang ideal. Mereka dapat berpikir seperti apakah orang tua yang ideal dan membandingkan orang tua mereka dengan standard ideal ini. Mereka mulai mempersiapkan kemungkinan-kemungkinan bagi masa depan dan terkagum-kagum terhadap apa yang dapat mereka lakukan. Dalam memecahkan masalah, pemikir operasional formal ini lebih sistematis, mengembangkan hipotesis tentang mengapa sesuatu terjadi seperti itu, kemudian menguji hipotesis ini dengan cara deduktif.
B.2 Karakteristik dan Proses Berpikir
Ø  Macam – macam Berpikir
Berpikir banyak sekali macamnya. Banyak para ahli yang mengutarakan pendapat mereka. Berikut ini akan dijelaskan macam-macam berpikir, yaitu :
1.      Berpikir  alamiah adalah pola penalaran yang berdasarkan kebiasaan sehari-hari dari pengaruh alam sekelilingnya, misal; penalaran tentang panasnya api yang dapat membakar jika dikenakan kayu pasti kayu tersebut akan terbakar.
2.      Berpikir ilmiah adalah pola penalaran berdasarkan sarana tertentu secara teratur dan cermat, misal; dua hal yang bertentangan penuh tidak dapat sebagai sifat hal tertentu pada saat yang sama dala satu kesatuan.
3.      Berpikir autistic. Contoh berpikir autistik antara lain adalah mengkhayal, fantasi atau wishful thinking. Dengan berpikir autistik seseorang melarikan diri dari kenyataan, dan melihat hidup sebagai gambar-gambar fantastis.
4.      Berpikir realistic adalah berpikir dalam rangka menyesuaikan diri dengan dunia nyata, biasanya disebut dengan nalar (reasoning). Floyd L. Ruch (1967) menyebutkan ada tiga macam berpikir realistik, antara lain :
a.  Berpikir Deduktif
Deduktif merupakan sifat deduksi. Kata deduksi berasal dari kata Latin deducere (de berarti ‘dari’, dan kata  ducere berarti ‘mengantar’, ‘memimpin’). Dengan demikian kata deduksi yang diturunkan dari kata itu berarti ‘mengantar dari satu hal ke hal lain’. Sebagai suatu istilah dalam penalaran, deduksi merupakan proses berpikir (penalaran) yang bertolak dari proposisi yang sudah ada, menuju proposisi baru yang berbentuk
       17
kesimpulan (Keraf, 1994:57).
 b.  Berpikir Induktif
Induktif artinya bersifat  induksi. Sinduksi adalah proses berpikir yang bertolak dari satu atau sejumlah fenomena individual untuk menurunkan suatu kesimpulan (inferensi). Proses penalaran ini mulai bergerak dari penelitian dan evaluasi atas fenomena-fenomena yang ada. Karena semua fenomena harus diteliti dan dievaluasi terlebih dahulu sebelum melangkah lebih jauh ke proses penalaran induktif, proses penalaran itu juga disebut sebagai corak berpikir ilmiah. Namun, induksi tidak akan banyak manfaatnya jika tidak diikuti oleh proses berpikir deduksi.
Berpikir induktif ialah menarik suatu kesimpulan umum dari berbagai kejadian (data) yang ada di sekitarnya. Dasarnya adalah observasi. Proses berpikirnya adalah sintesis. Tingkatan berpikirnya adalah induktif. Jadi jelas, pemikiran semacam ini mendekatkan manusia pada ilmu pengetahuan. Tepat atau tidaknya kesimpulan (cara berpikir) yang diambil secara induktif ini terutama bergantung pada representatif atau tidaknya sampel yang diambil, yang mewakili fenomena keseluruhan. Makin besar jumlah sampel yang diambil, makin representatif dan makin besar taraf validitas dari kesimpulan itu, demikian juga sebaliknya. Taraf validitas kebenaran kesimpulan itu masih ditentukan pula oleh obyektivitas dari si pengamat dan homogenitas dari fenomena-fenomena yang diselidiki (Purwanto, 1998:47-48).
c.  Berpikir Evaluatif
Berpikir evaluatif ialah berpikir kritis, menilai baik-buruknya, tepat atau tidaknya suatu gagasan. Dalam berpikir evaluatif, kita tidak menambah atau mengurangi gagasan. Kita menilainya menurut kriteria tertentu (Rakhmat, 1994). Perlu diingat bahwa jalannya berpikir pada dasarnya ditentukan oleh berbagai macam faktor. Suatu masalah yang sama mungkun menimbulkan pemecahan yang berbeda-beda pula. Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi jalannya berpikir itu antara lain, yaitu bagaimana seseorang melihat atau memahami masalah tersebut, situasi yang tengah dialami seseorang dan situasi luar yang dihadapi, pengalaman-pengalaman orang tersebut, serta bagaimana intelegensi orang itu.
Selain jenis-jenis berpikir yang telah disebutkan di atas, masih adapendapat lain dari beberapa ahli, yaitu :

                                                                                                                                                       18
a.  Morgan dkk. (1986, dalam Khodijah, 2006: 118) membagi dua jenis berpikir, yaitu;
Berpikir autistik (autistic thinking) yaitu proses berpikir yang sangat pribadi menggunakan simbol-simbol dengan makna yang sangat pribadi, contohnya mimpi.
Berpikir langsung (directed thinking)  yaitu berpikir untuk memecahkan masalah.
b.  Menurut Kartono (1996, dalam Khodijah, 2006:118) ada enam pola berpikir, yaitu :
Berpikir konkrit, yaitu berpikir dalam dimensi ruang, waktu, dan tempat tertentu.
Berpikir abstrak, yaitu berpikir dalam ketidakberhinggaan, sebab bisa dibesarkan atau disempurnakan keluasannya.
Berpikir klasifikatoris, yaitu berpikir menganai klasifikasi atau pengaturan menurut kelas-kelas tingkat tertentu.
Berpikir analogis, yatiu berpikir untuk mencari hubungan antarperistiwa atas dasar kemiripannya
Berpikir ilmiah, yaitu berpikir dalam hubungan yang luas dengan pengertian yang lebih komplek disertai pembuktian-pembuktian.
Berpikir pendek, yaitu lawan berpikir ilmiah yang terjadi secara lebih cepat, lebih dangkal dan seringkali tidak logis.
c.  Menurut De Bono (1989 dalam Khodijah, 2006:119) mengemukakan dua tipe berpikir, sebagai berikut:
Berpikir vertikal, (berpikir konvergen) yaitu tipe berpikir tradisional dan generatif yang bersifat logis dan matematis dengan mengumpulkan dan menggunakan hanya informasi yang relevan.2.
Berpikir pendek Berpikir lateral (berpikir divergen) yaitu tipe berpikir selektif dan kreatif yang menggunakan informasi bukan hanya untuk kepentingan berpikir tetapi juga untuk hasil dan dapat menggunakan informasi yang tidak relevan atau boleh salah dalam beberapa tahapan untuk mencapai pemecahan yang tepat. 



                                                                                                                                          19
Ø  Proses Berpikir
Proses atau jalannya berpikir itu pada pokoknya ada empat langkah, yaitu :
a.  Pembentukan Pengertian
Pengertian atau lebih tepatnya disebut pengertian logis di bentuk melalui tiga tingkatan, sebagai berikut:
Menganalisis ciri-ciri dari sejumlah obyek yang sejenis. Obyek tersebut kita perhatikan unsur -  unsurnya satu demi satu. Kita ambil manusia dari berbagai bangsa lalu kita analisa ciri-ciri misalnya, manusia Indonesia, ciri - cirinya: makhluk hidup, berbudi, berkulit sawo matang, berambut hitam, dan untuk manusia Eropa, ciri-cirinya: mahluk hidup, berbudi, berkulit putih, berambut pirang atau putih, bermata biru terbuka.
Membanding-bandingkan ciri tersebut untuk diketemukan ciri - ciri mana yang sama, mana yang tidak sama, mana yang selalu ada dan mana yang tidak selalu ada mana yang hakiki dan mana yang tidak hakiki.
Mengabstraksikan, yaitu menyisihkan, membuang, ciri-ciri yang tidak hakiki, menangkap cirri-ciri yang hakiki. Pada contoh di atas ciri - ciri yang hakiki itu ialah: Makhluk hidup yang berbudi.
b.  Pembentukan Pendapat
Yaitu menggabungkan atau memisah beberapa pengertian menjadi suatu tanda yang khas dari masalah itu. Pendapat dibedakan menjadi tiga macam:
1.      Pendapat Afirmatif (positif), yaitu pendapat yang secara tegas menyatakan sesuatu, misalnya si Ani itu rajin, si Totok itu pandai, dsb.
2.      Pendapat Negatif, yaitu pendapat yang secara tegas menerangkan tidak adanya sesuatu sifat pada sesuatu hal, misalnya si Ani tidak marah, si Totok tidak bodoh, dsb.
3.      Pendapat Modalitas (kebarangkalian), yaitu pendapat yang menerangkan kemungkinan-kemungkinan sesuatu sifat pada suatu hal, misalnya hari ini mungkin hujan, si Ali mungkin tidak datang, dsb.
c. Pembentukan Keputusan, yaitu menggabung-gabungkan pendapat tersebut. Keputusan adalah hasil  perbuatan akal untuk membentuk pendapat baru berdasarkan pendapat-pendapat yang telah ada. Ada tiga macam keputusan, yaitu:
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                  20
1.      Keputusan dari pengalaman-pengalaman, misalnya: kemarin paman duduk dikursi   yang panjang, masjid dikota kami disebelah alun-alun, dsb.
2.      Keputusan dari tanggapan-tanggapan, misalnya: anjing kami menggigit seorang kusir, sepeda saya sudah tua, dsb.
3.      Keputusan dari pengertian-pengertian, misalnya: berdusta adalah tidak baik, bunga itu indah, dsb.
d.  Pembentukan Kesimpulan, yaitu menarik keputusan dari keputusan-keputusan yang lain.
B.3  Problem Solving / Pemecahan Masalah
Problem Solving atau Pemecahan Masalah adalah kemampuan berpikir yang utama karena hal itu meliputi cara berpikir yang lainnya: berpikir kreatif dan analitis untuk pembuatan keputusan.
1.      Berpikir Kreatif, adalah berpikir yang memberikan perspektif baru atau menangkap peluang baru sehingga memunculkan ide-ide baru yang belum pernah ada. Kreatif tidak hanya demikian tetapi kreatif juga sebuah kombinasi baru yaitu kumpulan gagasan baru hasil dari gagasan-gagasan lama.menggabungkan beberapa gagasan menjadi sebuah ide baru yang lebih baik.
2.      Berpikir Analitis, adalah berpikir yang menggunakan sebuah tahapan atau langkah-langkah logis. Langkah berpikir analitis ialah dengan menguji sebuah pernyataan atau bukti dengan standar objektif, melihat bawah permukaan sampai akar-akar permasalahan, menimbang atau memutuskan atas dasar logika.
Kedua cara ini tidak saling bertentangan, tetapi saling melengkapi sesuai konteksnya. Sebagai contoh Anda perlu berpikir kreatif dalam memecahkan sebuah persoalan, namun anda juga perlu berpikir Analitis untuk memutuskan mana yang terbaik diantara kemungkinan kreatif anda.
ü  PROSES PEMECAHAN MASALAH
1.      Penafsiran Masalah : Disebut juga dengan mendefinisikan masalah dengan cara berpikir kreatif.
2.      Strategi Pemecahan Masalah : Membuat seleksi terhadap strategi pemecahan masalah yang terbaik .
**BEBERAPA STRATEGI PEMECAHAN MASALAH YANG SERING DIGUNAKAN
1.      Trial and error : Makan waktu yang lama (STM)
                                                21
2.      Informational Retrieval  : Yaitu mendapatkan kembali informasi untuk pemecahan masalah dengan cepat (LTM)
3.      Algoritma : Yaitu suatu metode pemecahan masalah yang menjamin suatu pemecahan masalah jika tersdia kesempatan bagi seseorang untuk mengembangkannya.
4.      Heuristic : Yaitu membantu untuk menyederhanakan masalah, dipengaruhi oleh pengalaman masa lalu. Ada empat metode Heuristic yaitu: 
ü  Hill Climbing Suatu stategi Heuristic dimana setiap langkah menggerakkan secara progersif untuk lebih dekat pada tujuan akhir.
ü  Subgoals yaitu Metode pemecahan suatu masalah dengan menjadikannya lebih kecil atau menjadi bagian-bagian, dimana-mana masing-masing tersebut bertujuan untuk mempermudah pemecahan.
ü  Mean and Analysis yaitu Suatu stategi Heuristic yang sasarannya untuk mengurangi perbedaan antara situasi yang terjadi dengan tujuan yang diinginkan melalui perantara suatu cara.
ü  Working Backward yaitu Suatu stategi Heuristic dimana kita harus bergerak mundur dari tujuan kita dalam keadaan-keadaan tertentu.
C. INTELEGENSI
C.1 Definisi dan Ciri-ciri Intelegensi
ü  Definisi intelegensi
Claparde dan Stern mengatakan  bahwa intelegensi adalah kemampuan untuk menyesuaikan diri secara mental terhadap situasi atau kondisi baru. K. Buhler mengatakan bahwa intelegensi adalah perbuatan yang disertai dengan pemahaman atau pengertian. David Wechster (1986). Definisinya mengenai intelegensi mula-mula sebagai kapasitas untuk mengerti ungkapan dan kemauan akal budi untuk mengatasi tantangan-tantangannya. Namun di lain kesempatan ia mengatakan bahwa intelegensi adalah kemampuan untuk bertindak secara terarah, berfikir secara rasional dan menghadapi lingkungannya secara efektif.
William Stern mengemukakan batasan sebagai berikut: intelegensi ialah kesanggupan untuk menyesuaikan diri kepada kebutuhan baru, dengan menggunakan alat-alat berfikir yang sesuai dengan tujuannya.William Stern berpendapat bahwa intelegensi sebagian besar tergantung dengan dasar dan turunan,pendidikan atau lingkungan tidak begitu berpengaruh kepada intelegensi seseorang.
Dari batasan yang dikemukakan di atas, dapat kita ketahui bahwa:
                                                                                                                                                                                                                                                                                                      22
1.      Intelegensi itu ialah faktor total berbagai macam daya jiwa erat bersangkutan di dalamnya (ingatan, fantasi, penasaran, perhatian, minat dan sebagainya juga mempengaruhi intelegensi seseorang).
2.      Kita hanya dapat mengetahui intelegensi dari tingkah laku atau perbuatannya yang tampak. Intelegensi hanya dapat kita ketahui dengan cara tidak langsung melalui “kelakuan intelegensinya”.
3.      Bagi suatu perbuatan intelegensi bukan hanya kemapuan yang dibawa sejak lahir saja, yang penting faktor-faktor lingkungan dan pendidikan pun memegang peranan.
4.      Bahwa manusia itu dalam kehidupannya senantiasa dapat menentukan tujuan-tujuan yang baru, dapat memikirkan dan menggunakan cara-cara untuk mewujudkan dan mencapai tujuan itu.

·         Ciri-ciri intelegensi yaitu :
1.      Intelegensi merupakan suatu kemampuan mental yang melibatkan proses berfikir secara rasional (intelegensi dapat diamati secara langsung).
2.      Intelegensi tercermin dari tindakan yang terarah pada penyesuaian diri terhadap lingkungan dan pemecahan masalah yang timbul daripadanya. Teori yang cukup banyak dianut adalah bahwa intelegensi terdiri dari suatu faktor G (General faktor) dengan berbagai faktor-faktor S (Specifik Faktor). Faktor G bukanlah sekedar penjumlahan dari faktor-faktor S. Masing-masing merupakan suatu kesatuan yang memiliki kualitas sendiri.
C.2 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Intelegensi
a. Pengaruh faktor bawaan
Banyak penelitian yang menunjukkan bahwa individu-individu yang berasal dari suatu keluarga, atau bersanak saudara, nilai dalam tes IQ mereka berkolerasi tinggi ( + 0,50 ), orang yang kembar ( + 0,90 ) yang tidak bersanak saudara ( + 0,20 ), anak yang diadopsi korelasi dengan orang tua angkatnya ( + 0,10 - + 0,20 ).





                                                                                                                                                       23
b. Pengaruh faktor lingkungan
Perkembangan anak sangat dipengaruhi oleh gizi yang dikonsumsi. Oleh karena itu ada hubungan antara pemberian makanan bergizi dengan intelegensi seseorang. Pemberian makanan bergizi ini merupakan salah satu pengaruh lingkungan yang amat penting selain guru, rangsangan-rangsangan yang bersifat kognitif emosional dari lingkungan juga memegang peranan yang amat penting, seperti pendidikan, latihan berbagai keterampilan, dan lain-lain (khususnya pada masa-masa peka).
c. Stabilitas intelegensi dan IQ
Intelegensi bukanlah IQ. Intelegensi merupakan suatu konsep umum tentang kemampuan individu, sedang IQ hanyalah hasil dari suatu tes intelegensi itu (yang notabene hanya mengukur sebagai kelompok dari intelegensi). Stabilitas inyelegensi tergantung perkembangan organik otak.
d. Pengaruh faktor kematangan
Tiap organ dalam tubuh manusia mengalami pertumbuhan dan perkembangan. Tiap organ (fisik maupun psikis) dapat dikatakan telah matang jika ia telah mencapai kesanggupan menjalankan fungsinya.
e. Pengaruh faktor pembentukan
Pembentukan ialah segala keadaan di luar diri seseorang yang mempengaruhi perkembangan intelegensi.
f. Minat dan pembawaan yang khas
Minat mengarahkan perbuatan kepada suatu tujuan dan merupakan dorongan bagi perbuatan itu. Dalam diri manusia terdapat dorongan-dorongan (motif-motif) yang mendorong manusia untuk berinteraksi dengan dunia luar.
g. Kebebasan
Kebebasan berarti bahwa manusia itu dapat memilih metode-metode yang tertentu dalam memecahkan masalah-masalah. Manusia mempunyai kebebasan memilih metode, juga bebas dalam memilih masalah sesuai dengan kebutuhannya.


                                                                                                                                            24
            Semua faktor tersebut di atas bersangkutan satu sama lain. Untuk menentukan intelegensi atau tidaknya seorang anak, kita tidak dapat hanya berpedoman kepada salah satu faktor tersebut, karena intelegensi adalah faktor total. Keseluruhan pribadi turut serta menentukan dalam perbuatan intelegensi seseorang.
C.3 Intelegensi dan IQ
IQ adalah skor yang diperoleh dari sebuah alat tes kecerdasan IQ (Intelegence Quotient) hanya memberikan sedikit indikasi mengenai taraf kecerdasan seseorang dan tidak menggambarkan kecerdasan seseorang secara keseluruhan.[7] Atau dengan kata lain, IQ menunjukkan ukuran atau taraf kemampuan intelegensi/kecerdasan seseorang yang ditentukan berdasarkan hasil test intelegensi. Sehingga istilah intelegensi tidak dapat disamakan artinya dengan IQ.
            Skor IQ mula-mula diperhitungkan dengan membandingkan umur mental (Mental Age atau MA) dengan umur kronolog (Chronological Age atau CA), skor ini kemudian dikalikan 100 dan dipakai sebagai dasar penghitungan IQ.
IQ = MA/CA x 100.
Namun kemudian timbul permasalahan karena MA akan mengalami stograsi dan penurunan pada waktu itu, tetapi CA terus bertambah. Masalah ini kemudian diatasi dengan membandingkan skor seseorang dengan skor orang lain dalam kelompok umur yang sama. Cara ini disebut “perhitungan IQ berdasarkan norma dalam kelompok (Within Group Normal) dan hasilnya adalah IQ penyimpangan atau deviation IQ.
C.4 Pengukuran Intelegensi
1.      Tes Binet Simon
2.      Tes Stanford Binet
3.      Teori Faktor-faktor G dan S
4.      Teori Multifaktor
5.      Kognisi; proses kognitif
6.      Tes Intelegensi Klasikal
C.5 Validitas dan Reliabilitas Tes Intelegensi
Test intelegensi kebanyakan menggunakan prestasi sekolah sebagai promotor atau kriteria utamanya. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa tes intelegensi memang

      25
mempunyai korelasi yang amat tinggi dengan prestasi sekolah. Jadi dalam hal ini tes tersebut valid. Pertanyaan validitas, dan khususnya reliabilitas tes intelegensi menyangkut pada pengaruh budaya. Bila tes dapat dibuat sama sekali tidak dipengaruhi oleh budaya (Culture Fair atau Culture Free) maka tes tersebut dapat diharapkan reliabel (dapat dipakai di mana saja).
C.6 Intelegensi dan Bakat
Kemampuan-kemampuan yang spesifik memberikan pada individu suatu kondisi yang memungkinkan tercapainya pengetahuan, kecakapan, atau keterampilan itu setelah melalui suatu latihan. Inilah yang disebut bakat atau aptitude. Alat yang digunakan untuk menyingkap kemampuan khusus ini disebut aptitude tes atau tes bakat.
C.7 Intelegensi dan Kreativitas
Kreativitas merupakan salah satu ciri dari prilaku yang intelegen, karena kretivitas yang merupakan manifestasi dari suatu proses kognitif, meskipun demikian, hubungan antara kreativitas dan intelegensi tidak selalu menunjukkan bukti-bukti yang memuaskan, tetapi lebih tinggi lagi, ternyata tidak ditemukan adanya hubungan antara IQ dengan tingkat kreativitas.
Di sini secara garis besar akan diketemukan berbagai konsepsi mengenai intelegensi itu, yang merupakan jawaban bagi pertanyaan “Apakah Intelegensi itu ?”
Konsepsi-konsepsi itu pada dasarnya digolongkan menjadi 5 kelompok yaitu :
1.      Konsepsi-konsepsi yang bersifat spekulatif
2.      Konsepsi-konsepsi yang bersifat pragmatis

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar